West Nile Virus (WNV), divisi menjadi WNV subtipe 1 dan 2, genus Flavivirus, famili Flaviviridae. WNV adalah salah satu flavivirus yang paling tersebar luas. Demam West Nile merupakan zoonosis endemik di berbagai wilayah dunia. Semua benua terpengaruh, tetapi dengan derajat yang berbeda. Virus ini menyebar di Afrika, dan sebagian Asia. Virus ini juga membawa virus ke daerah-daerah di Mediterania dan Eropa. Di Eropa selatan telah ditularkan secara musiman di musim panas untuk waktu yang lama dan juga dapat melewati musim dingin di lokasi. Yang paling sering terkena dampak adalah Prancis selatan, Italia utara, Yunani, dan sebagian besar Balkan, dan bagian utara Republik Ceko, Hongaria, Slovakia, dan Austria. Turki juga terpengaruh. Gambaran wilayah dengan sirkulasi WNV pada musim saat ini dan sebelumnya mewakili ECDC yang tersedia. Setelah peredaran WNV pada burung dan Unta didaftarkan untuk pertama kalinya di Indonesia pada tahun 2018, menurut SehatQ, beberapa kasus penyakit yang ditularkan oleh nyamuk pada manusia didaftarkan untuk pertama kalinya di Indonesia pada tahun 2019.

Rute infeksi

Virus ini terutama ditularkan oleh nyamuk di antara burung liar. Nyamuk yang tertular burung juga dapat menularkan virus ke mamalia ( terutama  kuda) atau manusia. Vektor adalah nyamuk yang berbeda, tetapi nyamuk Culex, yang juga tersebar luas di seluruh Indonesia, dianggap sebagai vektor utama. Berbeda dengan burung (inang amplifikasi), manusia dan kuda adalah inang palsu dengan hanya viraemia tingkat rendah dan oleh karena itu mereka sendiri bukanlah sumber virus bagi nyamuk. Seringkali, kelompok unggas yang mati dan kuda yang sakit menjadi pemicu untuk memperluas pencarian kasus ke manusia.

Pengalaman menunjukkan bahwa wabah terkait erat dengan kondisi yang menguntungkan bagi vektor. Musim, yang cocok untuk nyamuk, bervariasi tergantung pada iklim lokal dan fluktuasi cuaca.

Situasi di Asia Saat ini

Menurut pengamat kesehatan,  telah lama menyelidiki burung liar dan nyamuk untuk WNV dalam program pemantauan . Pada bulan-bulan musim panas 2018, 2019 dan 2020 – selama musim nyamuk – temuan WNV (subtipe 2) dilaporkan pada burung dan kuda, terutama di Indonesia.

Pada tahun 2019, kasus demam West Nile yang ditularkan oleh nyamuk pertama di Sulawesi diketahui: Orang-orang yang terkena jatuh sakit di Sulawsi bagian selatan pada akhir Juli 2019. Kasus serupa juga dilaporkan di Aceh pada akhir Februari 2020. Karena hanya sebagian kecil dari mereka yang terinfeksi yang menunjukkan gejala dan hanya sekitar satu dari 100 orang yang terinfeksi menjadi sakit parah, dapat diasumsikan bahwa terdapat infeksi lain yang tidak terdiagnosis.

Jelas, WNV juga bisa menahan musim Penghujan di Indonesia. Diharapkan WNV dapat berhenti berkembang di Indonesia di tahun-tahun mendatang. Baca juga artikel kesehatan lainnya hanya di SehatQ.com

Profilaksis pajanan di daerah endemis

 

Terutama orang-orang yang berisiko tinggi terkena penyakit parah akibat infeksi WNV karena usia tua atau kekurangan kekebalan dapat mengurangi risiko dengan melindungi mereka dari gigitan nyamuk. Ini termasuk mengenakan kemeja / blus lengan panjang dan celana panjang di tempat-tempat yang diketahui sering terkena nyamuk, tinggal di ruangan tertutup atau ber-AC di malam hari, menggunakan repelan dan insektisida, dan menggunakan kelambu dan palang jendela. Tempat berkembang biak nyamuk harus dihilangkan sejauh mungkin di daerah pemukiman. Vaksin belum tersedia. 

Diagnosa

Selain mereka yang kembali sakit dari daerah dengan penularan WNV , dokter di daerah yang terkena WNV harus memeriksakan penderita ensefalitis yang etiologisnya tidak jelas untuk WNV . Pemeriksaan WNV juga diindikasikan pada kasus demam yang tidak jelas dengan atau tanpa ruam kulit yang sering terjadi.

Jika dicurigai demam West Nile, diagnosis laboratorium harus, jika memungkinkan, dilakukan oleh laboratorium khusus. Dalam beberapa hari pertama setelah timbulnya gejala, RNA virus terutama dapat  dideteksi oleh  RT-PCR (dalam darah utuh, serum atau minuman keras). Menurut ini, deteksi antibodi dalam serum atau sampel CSF dengan ELISA Virus West Nile  (deteksi Ig M dan IgG) masuk akal. Karena kemungkinan kehadiran antibodi IgM dalam jangka panjang, disarankan untuk memeriksa sampel kemajuan untuk diagnosis akhir guna memastikan serokonversi atau peningkatan empat kali lipat dalam titer antibodi spesifik.